medialingkungan.com
www.yoursite.com
Pasang Iklan Baris disni info@medialingkungan.com
medialingkungan.com
www.yoursite.com
Pasang Iklan Baris disni info@medialingkungan.com

Afrika Selatan Menjerit Akibat El Nino dan Perubahan Iklim

Published in Internasional
Senin, 28 November 2016 18:34
  • Email
Masyarakat Mengantri untuk Mendapatkan Bantuan Makanan di Desa Malikopo. (Gambar: The Guardian) Masyarakat Mengantri untuk Mendapatkan Bantuan Makanan di Desa Malikopo. (Gambar: The Guardian)

Medialingkungan.com – Malawi, salah satu dari tujuh negara di Afrika selatan yang berada di ambang kelaparan. PBB mengatakan bahwa Malawi darurat bantuan makanan mengikut Madagaskar, Zambia, Kongo, Zimbabwe, Mozambik dan beberapa tempat lain di Afrika Selatan. Panen jagung yang menjadi harapan mereka telah gagal berkali-kali disebabkan oleh El Nino dan perubahan iklim yang ekstrim.  

Seperti yang dilansir The Guardian, seorang anak 2 tahun bernama Zeka menjeri kesakitan ketika seorang pekerja kesehatan mengukur lingkaran lengannya sementara perawat yang lain memegang kakinya dan menekan dagingnya. Perawat yang memeriksa Zeka mengatakan bahwa Zeka menderita edema, pembengkakan yang diakibatkan oleh kelaparan ekstrim.

Ibu Zeka mengatakan bahwa mereka belum makan selama berhari-hari. Mereka hanya hidup dari buah-buahan liar, bunga lili dan kebaikan dari tetangga mereka.

Selain Malawi, Madagaskar yang juga mengalami hal serupa. David Phiri, Koordinatoor Pangan dan Pertanian PBB yang berbasis di Harare, Zimbabwe mengatakan bahwa ratusan ribu orang berada di ambang kelaparan. Kematian bahkan terjadi dimana-mana dan hal tersebut memerlukan tindakan yang cepat.

Phiri menjelaskan bahwa dari 5 point skala yang ditetapkan oleh lembaga-lembaga bantuan, Madagaskar berada di point 4 dimana point 5 adalah kelaparan. Pihaknya mengatakan bahwa ketakutan paling besar mereka adalah ketika titik-titik kelaparan bertambah.

“Orang-orang telah kehabisan makanan. Jika makanan tidak datang, itu akan menyebabkan masalah serius  seperti pengerdilan masa kanak-kanak yang akan berdampak seumur hidup di kehidupan mereka”, ujar Phiri.

Lebih dari 40 juta orang di Afrika Selatan dan 11 juta di Ethiopia akan membutuhkan bantuan makanan untuk beberapa bulan kedepaan dan puncaknya diperkirakan akan terjadi bulan Januari. Phiri mengharapkan bantuan yang lebih banyak dari bantuan yang ada saat ini. Tapi pihaknya memahami bahwa anggaran donor terbatas dan banyak titik kelaparan yang tersebar di berbagai negara yang juga membutuhkan bantuan makanan. (Suterayani)

Berita Terbaru

Dibaca Terbanyak

Opini

QR Code
Copy/Share link halaman ini