medialingkungan.com
www.yoursite.com
Pasang Iklan Baris disni info@medialingkungan.com
medialingkungan.com
www.yoursite.com
Pasang Iklan Baris disni info@medialingkungan.com

China dan India Sumbang Korban Tewas Akibat Polusi Udara Terbesar di Dunia

Published in Internasional
Senin, 29 Februari 2016 21:16
  • Email
Seorang laki-laki dan anaknya mengenakan masker di Beijing, China yang didaulat sebagai negara yang memiliki polusi udara tertinggi di dunia {Gambar: Dok} Seorang laki-laki dan anaknya mengenakan masker di Beijing, China yang didaulat sebagai negara yang memiliki polusi udara tertinggi di dunia {Gambar: Dok}

Medialingkungan.com – Beberapa tim riset internasional yang merupakan pakar kesehatan merilis laporan terbaru tentang tingginya tingkat kematian orang akibat polusi udara setiap tahun. Disebutkan bahwa lebih dari 5,5 juta orang meninggal setiap tahun akibat polusi udara. Lebih dari separuh jumlah korban meninggal itu terjadi di dua negara dengan tingkat pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia – China (sekarang Tiongkok, red) dan India.

Dua negara dengan penduduk terpadat di dunia itu, juga memiliki udara terburuk di dunia. Sejumlah pakar mengatakan, partikel-partikel kecil yang ada di atmosfir kedua negara itu menimbulkan 55% kematian akibat polusi udara di seluruh dunia.

Dan Greenbaum, Kepala Health Effects Institute di Boston, Non-Government Organization yang menganalisa dampak kesehatan dari beragam sumber polusi udara mengatakan, “Tinggal di daerah-daerah dengan tingkat polusi tinggi bisa meningkatkan penyakit jantung dan paru-paru, dan mati muda,” kata Greenbaum.

Tim riset internasional yang berasal dari Kanada, Amerika, China dan India itu mengumpulkan perkiraan dampak polusi udara, yang dipusatkan pada China dan India. Bersama mitra-mitranya, Greenbaum menyampaikan hasilnya risetnya pada pertemuan tahunan American Association for the Advancement of Science.

Greenbaum mengatakan, memasak di dalam rumah juga ikut menyumbang polusi udara yang signifikan dan menimbulkan dampak pada kehidupan manusia.

“Ini merupakan isu yang sangat penting di China dan India, tapi tidak terlalu menjadi masalah di China karena mereka mulai mendorong orang untuk menggunakan gas elpiji dan gas alam, dan bukan batubara. Tetapi di India, masih banyak orang yang membakar kayu dan bahan bakar biomassa, kotoran sapi atau sumber-sumber lain. Ini menimbulkan paparan polusi luar biasa di dalam rumah, khususnya terhadap para ibu dan anak yang memasak atau berada di dekat kompor," jelasnya.

Ia juga menjelaskan bahwa sumber polusi udara terbesar di China adalah pembakaran batubara, meskipun Greenbaum mengatakan China mulai berupaya memperbaiki masalah itu.

“China kini memperketat standar kendaraan baru, membersihkan bahan bakar dan benar-benar berkomitmen untuk membatasi dan mengurangi penggunaan batubara. Tetapi tingkat polusi udara di Beijing saat ini delapan hingga sepuluh kali lebih tinggi daripada standar kesehatan yang ditetapkan oleh WHO, sehingga masih banyak hal yang harus dilakukan," ujar Greenbaum.

Laporan itu sekaligus mengingatkan China bahwa memperkirakan jika negara itu tidak menerapkan standar polusi udara yang lebih ketat melalui pembatasan pembakaran batubara dan emisi partikel dari pabrik-pabrik dan pembangkit listrik, maka lebih dari satu juta orang akan mati lebih cepat menjelang tahun 2030. 

Selain itu, laporan itu juga menyebutkan bahwa kemajuan ekonomi di Amerika, Eropa Barat dan Jepang juga menyumbang pada tingkat polusi udara yang tinggi. {Fahrum Ahmad}

Berita Terbaru

Dibaca Terbanyak

Opini

QR Code
Copy/Share link halaman ini