medialingkungan.com
www.yoursite.com
Pasang Iklan Baris disni info@medialingkungan.com
medialingkungan.com
www.yoursite.com
Pasang Iklan Baris disni info@medialingkungan.com

APHI Dorong HTI Kembangkan Biomassa

Published in Nasional
Senin, 13 Maret 2017 15:33
  • Email
Indroyono Soesilo, Ketua Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia Periode 2016-2021 (Gambar: Kompas) Indroyono Soesilo, Ketua Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia Periode 2016-2021 (Gambar: Kompas)

Medialingkungan.com - Ketua Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia (APHI), Indroyono Soesilo mendorong perusahaan Hutan Tanaman Industri (HTI) mengembangkan sektor biomassa. Selama ini, HTI lebih banyak memproduksi pulp dan kertas, sementara sektor lain seperti energi biomassa, carbon stock, agroforestry, sumber daya air dan ecotourism kurang dikembangkan.

Saat ini, bauran energi baru terbarukan dari sektor biomassa masih sangat minim. Dari 54.000 MW listrik, baru 129 MW dari energi biomassa.

“Indonesia itu Saudi Arabia-nya energi biomassa. Harusnya ini bisa dikembangkan. Ini bidang yang digarap APHI ke depan,” kata Indroyono, seperti dikutip dari Mongabay.

Kalau energi biomassa ini dikembangkan sebagai sampingan dari HTI lainnya, kata Indroyono justru akan sangat menguntungkan. Dia mencontohkan, menjual Rp 750 per kwh sudah untung Rp 150. Kalau membangun hutan energi sendiri bisa untung Rp1.400 sampai Rp.2.400 per kwh.

Dengan membangun Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa (PLTBm), bisa menyerap produk chips (serpihan kayu) dan wood pellet sebagai bahan baku pembangkit listrik, baik Independence Power Plant (IPP) maupun Perusahaan Listrik Negara (PLN).

“Biayanya juga rendah, dengan daur ulang sumberdaya sebagai energi baru-terbarukan berbasis global warning effect,” katanya.

Menurutnya, usaha ini cocok di area kekurangan listrik seperti pulau-pulau kecil, pedesaan, pegunungan.

“Tanpa investasi dan bahan bakar tinggi.  Pulau kecil itu kebutuhan listrik gak banyak. Hanya satu sampai dua KiloWatt tetapi investor APHI biasa gak mau. Nanti bayarnya bagaimana? Pola ini bisa digarap,” ujarnya.

Indroyono menyadari ada banyak tantangan dalam mengembangkan PLTBm. Biaya penanaman per hektar relatif besar pada tahun-tahun awal, sedangkan harga listrik rendah. Pasokan bahan baku juga harus tetap tersedia.

Dalam pemenuhan sumber bahan baku energi biomassa dari HTI, perlu dukungan aksesibilitas yang baik terhadap kebun tanaman. Artinya, dekat pelabuhan ekspor dan infrastruktur memadai akan sangat membantu. (Muchlas Dharmawan)

Berita Terbaru

Dibaca Terbanyak

Opini

QR Code
Copy/Share link halaman ini